Breaking News
Gaji ASN Bakal Naik Lagi Tahun 2025 | Sukses Pelaksanaan Haji Provinsi Riau adalah Wujud Komitmen Bersama | Superior, Pemilik Sabu Ratusan Gram Tak Berkutik Saat Diciduk Personil Polsek Tambusai Utara | Rasidah, Buat Program Kerja PKK Yang Menyentuh Masyarakat | Wabup Siak hadiri Peringatan Harganas di Pekanbaru | Siswa SMA Usia 17 Tahun di Siak Bisa Bikin KTP Elektronik Gratis Sabtu, 20 Juli 2024

 
Adipati Pati Minta Tombak, Mengapa Kakek Sultan Agung Hanya Memberi Mata Tombak?
Jumat, 09-02-2024 - 08:56:36 WIB

RIAUTRUST.com - Adipati Pati mengirim utusan menghadap kakek Sultan Agung. Utusan itu menyampaikan permintaan senjata dari Adipati Pati.

Kepada utusan, sang kakek Sultan Agung, Panembahan Senopati, hanya memberikan mata tombak dengan alasan tangkainya belum jadi. Utusan Adipati Pati, pulang dengan membawa 100 mata tombak.

Patih Mandaraka tentu heran dengan tindakan raja Mataram itu. Ia tahu di Mataram ada banyak tombak, sudah lengkap dengan tangkainya, karenanya lalu bertanya mengenai alasan Senopati hanya memberi mata tombak.

Utusan itu kepada Senopati mengatakan Pati memerlukan tombak untuk menghadapi pasukan dari timur yang sedang dikerahkan untuk menyerbu Pati. Senopati tak percaya begitu saja.

Senopati selalu mengingat tindakan Adipati Pati yang meminta izin pulang lebih dulu ketika Mataram hendak menyerbu Pasuruan sehabis menaklukkan Ponorogo. Alasannya, karena Adipati Pati kangen pada istrinya.

Adipati Pati sebenarnya merasa malu telah pulang dari perang karena kangen istri. Untuk menutupi perasaan malu itu, maka ia memilih tidak akan menghadap ke Mataram lagi.

Namun, sebelum melakukan itu, ia terleih dulu mengirim utusan ke Mataram untuk meminta wilayah di sebelah utara Gunung Kendeng. Kepada Senopati, utusan itu menyampaikan alsannya, yaitu akan digunakan untuk jalan bagi orang-orang yang akan menghadap ke Mataram.

Namun, Senopati sebenarnya tahu jika wilayah di utara Gunung Kendeng itu akan digunakan oleh Adipati Pati untuk menghalangi orang-orang yang akan menghadap ke Mataram. Setelah mendapat wilayah di sebelah utara Gunung Kendeng, Adipati Demak mengirim utusan lagi untuk meminta tombak.

Menjawab pertanyaan Mandaraka mengenai mata tombak yang diberikan kepada utusan Pati, Senopati pun memberi tahu bahwa ia sudah tahu tujuan Adipati Pati meminta tombak. Ia meminta Mandaraka agar waspada karena Pati akan memberontak kepada Mataram.

Sepulangnya utusan Pati membawa mata tombak, datang utusan dari Demak. Utusan ini melaporkan bahwa Pati telah melakukan pembangakangan kepada Mataram. Pati telah menyerang desa-desa di sebelah utara Gunung Kendeng, padahal tidak ada musuh dari timur yang menguasai desa-desa itu.

Di Pati, Adipati Pati meminta tentara Pati untuk menyerbu Mataram. “Aku mempertaruhkan nyawa. Aku minta hidup-mati kalian,” kata Adipati Pati.

Adipati Pati menyampaikan, sudah takdir jika ia harsu memusuhi Mataram. Sudah takdir pula dalam peperangannya dengan Mataram ia akan kalah yang menemui ajal, tetapi ia pantang mundur.

Mendengar hal itu, prajurit Pati pun bersetia kepada Adipati Pati. Mereka tak ingin Adipati Pati mati terlebih dulu, sehingga mereka meminta agar Adipati Pati menyerang belakangan.

Penyerangan awal akan dilakukan oleh para prajurit. Jika mereka kalah barulah Adipati Pati yang maju.

Adipati Pati pun menerima kesetiaan para prajuritnya itu. Kepada mereka, Adipati Pati lalu membagian harta benda yang ia miliki untuk perbekalan perang.

Untuk menyambut pasukan Pati, di Mataram Senopati hanya menyiapkan putra mahkota, Pangeran Adipati Anom, untuk menyambutnya. Mandaraka mencegahnya lantaran kesaktian Adipati Pati cukup tinggi, sehingga Mandaraka meminta agar Senopati yang menghadapinya.

Namun rupanya, kakek Sultan Agung itu memiliki tujuan lain. Ia ingin membuat malu Adipati Pati karena harus berperang melawan anak-anak.

Kepada putra mahkota, Senopati meminta agar berhati-hati. Senopati memberi putra mahkota senjata tombak.

Ketika tentara Pati sudah tiba, Pangeran Adipati Anom berseru agar tentara Pati berhenti, sebab ia hanya ingin menemui pamannya, Adipati Pati, sendirian.

Pangeran Adipati Anom pun berjalan menuju ke pamannya yang ada di belakang barisan prajurit Pati. Tahu yang datang keponakannya, Adipati Pati menjadi marah. Adipati Pati merasa disepelekan dan dipermalukan oleh Senopati, dianggap seperti anak kecil.

“Di mana ayahmu? Kau datang ke sini, apa tugasmu?” tanya Adipati Pati.

Pangeran Adipati Anom menyebut jika ayahnya masih di belakang. Ia ditugasi untuk menyambut kedatangan Adipati Pati sekaligus menanyakan tujuannya datang di Mataram dengan pasukan besar.

Adipati Pati pun meminta Pangeran Adipati Anom untuk pulang, meminta Senopati datang menyambutnya, karena ia tidak akan pernah mundur. PAngeran Adipati Anom menolak pulang dan menyatakan mendapat tugas melayani Adipati Pati, jika masih nekat meneruskan perjalanan ke keraton.

Adipati Pati semakin marah harus menghadapi anak kecil. Maka, ia pun meminta lagi Pangeran Adipati Anom pulang, karena yang layak berperang melawan Adipai Pati adalah Senopati.

Mendengar pernyataan itu, Pangeran Adipai ANom pun langsung mengambil tombak, lalu menusukkannya ke tubuh Adipati Pati. Adipati Pati kaget.

“Inikah yang dinamakan anak? Ternyata kau tak mau diperlakukan baik-baik. Sudah, pulanglah,” kata Adipati Pati.

Tak peduli dengan perkataan Adipati Pati, Pangeran Adipati Anom terus menusukkan tombaknya bertubi-tubi. Kesal dengan tindakan keponakannya, Adipati lalu mengambil tombak, ujung tangkai tombak ia sodokkan ke tubuh keponakan hingga tersungkur.

Mendengar Adipati Pati tega melawan anak kecil, Senopati bertanya kepada istrinya. Istri Senopati mengaku jika adiknya, Adipati Pati, benar-benar telah jahat terhadap putra mahkota, ia rela akan kematian adiknya.

Ma Roejan

Sumber
Republika
rujukan:
Babad Tanah Jawi Jilid II, penerjemah Amir Rokhyatmo, penyunting Sapardi Djoko Damono dan Sonya Sondakh (2004)




 
Berita Lainnya :
  • Gaji ASN Bakal Naik Lagi Tahun 2025
  • Sukses Pelaksanaan Haji Provinsi Riau adalah Wujud Komitmen Bersama
  • Superior, Pemilik Sabu Ratusan Gram Tak Berkutik Saat Diciduk Personil Polsek Tambusai Utara
  • Rasidah, Buat Program Kerja PKK Yang Menyentuh Masyarakat
  • Wabup Siak hadiri Peringatan Harganas di Pekanbaru
  •  
    Komentar Anda :

     
    Berita Terkini Indeks
    #1 Gaji ASN Bakal Naik Lagi Tahun 2025
    #2 Sukses Pelaksanaan Haji Provinsi Riau adalah Wujud Komitmen Bersama
    #3 Superior, Pemilik Sabu Ratusan Gram Tak Berkutik Saat Diciduk Personil Polsek Tambusai Utara
    #4 Rasidah, Buat Program Kerja PKK Yang Menyentuh Masyarakat
    #5 Wabup Siak hadiri Peringatan Harganas di Pekanbaru
    #6 Siswa SMA Usia 17 Tahun di Siak Bisa Bikin KTP Elektronik Gratis
    #7 Hapus Penjurusan di SMA, Ini Alasan Kemendikbud
    #8 71,4 Persen Orang Indonesia Merokok, Jadi yang Terbanyak Sedunia!
    #9 Tol Pekanbaru-Rengat Terus Digesa, Pembebasan Lahan Ditargetkan Rampung Tahun Ini
    #10 Mantap, Enam Elemen Smart City di Siak Terpenuhi
     

    Riautrust.com adalah media online yang melayani informasi dan berita dengan mengutamakan kecepatan serta kedalaman informasi. Selengkapnya

    free html hit counter
     
    Quick Links
     
    + Home
    + Redaksi
    + Disclaimer
    + Pedoman Berita Siber
    + Tentang Kami
    + Info Iklan
     
    Kanal
     
    + Riau Region
    + Politik
    + Ekbis
    + Metropolitan
    + Peristiwa
    + Nasional
    + Sport
    + SainsTech
    + Showbiz
    + Mozaik
    + Lifestyle
    + Internasional
    + Indeks
     
     

    Alamat Redaksi/Pemasangan iklan:

     
    Komplek Beringin Indah
    Jalan Kulim No. 121, Pekanbaru, Riau
    (0761)63515 - 0812-76-47104

    iklan_riautrust@yahoo.com
    redaksi_riautrust@yahoo.com
    www.riautrust.com
     
    Copyright © 2023 riautrust.com, all rights reserved