Home
Kisah Ayah Gendong Jasad Bayinya karena Ditolak Saat Dimakamkan | Gubri: Produk UMKM dan Ekonomi Kreatif di Riau Harus Bisa Tembus Internasional | KPK Tetapkan 10 Tersangka Dugaan Korupsi 4 Proyek Bengkalis | Rasulullah tak Pernah Ajarkan Kebencian, Malah Sebaliknya | Pelaku Mutilasi Mayat Tanpa Kepala di Dumai Berhasil Ditangkap di Pekanbaru | Kisruh Natuna, Indonesia Dinilai Bisa Gunakan Klaim Sejarah
Senin, 20 Januari 2020
/ Nasional / 13:56:57 / Beda dari PBNU, PKS Nilai Salam Agama Lain Bukan Toleransi /
Beda dari PBNU, PKS Nilai Salam Agama Lain Bukan Toleransi
Senin, 11 November 2019 - 13:56:57 WIB

JAKARTA - Ketua DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mardani Ali Sera merespons imbauan MUI Jawa Timur yang meminta umat Islam dan pejabat muslim untuk tidak mengucapkan salam agama lain dalam sebuah acara resmi.

Mardani mengatakan pengucapan salam agama lain oleh pejabat muslim dalam acara resmi tak bisa disebut sebagai sikap toleransi. Menurut Mardani, sikap toleransi tak serta merta bisa disangkutpautkan terhadap urusan agama.

"Toleransi tidak menyangkut urusan agama," kata Mardani kepada CNNIndonesia.com, Senin (11/11).

Hal itu berbeda dengan pernyataan PBNU yang menyebut pengucapan salam agama lain merupakan simbol toleransi.

Lebih jauh, Mardani memandang bahwa ajaran agama, termasuk dalam pengucapan salam, tak bisa dicampuradukkan dengan aspek lainnya. Karenanya dia menilai perlu dipelajari lebih dalam seruan MUI Jatim tersebut. Sebab MUI merupakan pemegang otoritas tertinggi dalam fatwa keagamaan.

"Kita perlu dengan penuh kejernihan mempelajari dan mendengar apa yang menjadi dasar [pernyataan MUI]," kata dia.

Meski begitu, dia menyebut partainya tak bisa melarang semua pejabat publik untuk mengikuti imbauan MUI Jawa Timur menghindari mengucapkan salam agama lain dalam acara resmi. Ia menyerahkan keputusan itu pada kebijakan masing-masing kepala daerah.

"Diserahkan pada kebijakan masing-masing [pejabat publik]," ujar dia.

Sebelumnya, MUI Jatim mengimbau umat Islam dan para pemangku kebijakan atau pejabat untuk menghindari pengucapan salam dari agama lain saat membuka acara resmi. Pernyataan itu ditulis melalui surat edaran yang ditandatangani Ketua KH. Abdusshomad Buchori dan Sekretaris Umum Ainul Yaqin.

Imbauan itu merupakan hasil Rapat Kerja Nasional (Rakernas) MUI di Nusa Tenggara Barat, 11-13 Oktober 2019 lalu yang dituangkan dalam surat bernomor 110/MUI/JTM/2019.

Sekjen MUI Anwar Abbas menilai MUI Jawa Timur telah mengambil sikap yang tepat ketika mengimbau umat muslim memberi salam dalam agama lain. Dia menilai itu sudah sesuai dengan ajaran Alquran dan Alhadis.

"Oleh karena itu kalau ada orang Islam dan orang yang beriman kepada Allah berdoa dan meminta pertolongan kepada selain Allah SWT maka murka Tuhan pasti akan menimpa diri mereka," ujar Anwar.

Pendapat berbeda diutarakan Sekjen PBNU Helmy Faishal Zaini. Dia mengatakan bahwa pengucapan salam dalam agama lain merupakan suatu budaya yang memang selama ini dilakukan banyak pihak.

PBNU menilai budaya itu sebagai bentuk persaudaraan kebangsaan atau ukhuwah wathoniyyah.

"Sebagai salam kebangsaan yang tentu semua para tokoh atau pemimpin bermaksud untuk mempersatukan, sepanjang yang saya lihat dari berbagai forum tidak ada satu pun yang berniat menistakan, melecehkan, atau menodai," kata Helmy lewat keterangan tertulis kepada CNNIndonesia.com, Minggu (10/11).

(cnnindonesia)

   
 
Karhutla di Kawasan Konservasi SM Giam Siak, Satgas Berjibaku Padamkan Api
Jumat, 17 Januari 2020 - 14:58

Siapkan APBD Pro Rakyat, DPRD Riau dan Pemprov Sepakati Ini
Jumat, 17 Januari 2020 - 14:53

Rudal Baru AS Bisa Jangkau Sasaran di Seluruh Dunia Kurang dari 1 Jam
Jumat, 17 Januari 2020 - 14:43

Tahun Ini Pemko Pekanbaru Fokus ke DED Penanggulangan Banjir
Jumat, 17 Januari 2020 - 14:35

Ada Kebakaran Lahan di Rumbai, Diduga Disengaja
Jumat, 17 Januari 2020 - 14:32

Hari Ini Hujan akan Mengguyur Sejumlah Wilayah di Riau
Jumat, 17 Januari 2020 - 14:27

Pemilik Saham akan Pilih 4 Pimpinan Bank Riau Kepri Siang Ini
Jumat, 17 Januari 2020 - 14:24

#KPKMencretLawanPDIP Trending Topic, Netizen: Kok Makin Amburadul Begini?
Jumat, 17 Januari 2020 - 14:11

Halangi KPK Lakukan Penggeledahan, PDIP Dinilai Telah Langgar Hukum
Jumat, 17 Januari 2020 - 14:06

Jae Deen Penyanyi Islami Amerika Siap Berkiprah di Asia Tenggara
Jumat, 17 Januari 2020 - 13:57

Baznas Bengkalis Rekrut Dai Pesisir
Jumat, 17 Januari 2020 - 13:49

Jajaran Polda Riau Komit Cegah dan Tangani Karhutla 2020
Jumat, 17 Januari 2020 - 13:46

India Tertarik Bangun Pabrik CPO di Riau
Jumat, 17 Januari 2020 - 13:42

Pilkada Bengkalis 2020, ASN Dituntut Netral
Jumat, 17 Januari 2020 - 13:38

Kampar Dapat 283 RLH di APBD Riau 2020
Jumat, 17 Januari 2020 - 13:34

16 Titik Panas Terdeteksi di Bengkalis
Jumat, 17 Januari 2020 - 13:32

Fitra Riau Sorot Pembangunan Perkantoran Pemko Pekanbaru di Tenayan Raya
Kamis, 16 Januari 2020 - 19:40

Gudang Farmasi RSUD Arifin Achmad Terbakar
Kamis, 16 Januari 2020 - 19:37

Masuk Nominasi Adipura Kencana 2019, Alfedri Exspos di Depan Dewan Pertimbangan Adipura
Kamis, 16 Januari 2020 - 19:34

Disprindag Dan Dinas Pasar Permudah Masyarakat Pantau Harga Sembako Melalui Website Sikompang
Kamis, 16 Januari 2020 - 19:29

Suap Revisi Alih Fungsi Lahan Riau Bikin Zulhas Dipanggil KPK
Kamis, 16 Januari 2020 - 14:35

Online Learning Makin Marak, Perguruan Tinggi Diminta Lebih Adaptif
Kamis, 16 Januari 2020 - 14:29

Harga TBS Kelapa Sawit di Riau Naik Jadi Rp2.229,41/Kg
Kamis, 16 Januari 2020 - 14:19

Seleksi Komisaris Utama BRK Tuntas, Besok Akan Dilaksanakan RUPS
Kamis, 16 Januari 2020 - 14:16

 
 
Home

 
Sorot | Wawancara | Pokok Pikiran | Surat Anda
Klik Photo
| Iklan Baris | Index

Redaksi | Info Iklan | Disclaimer | Kotak Pos | Pedoman Media Siber

Copyright © 2011-2016 RiauTrust.com - Trusted News Portal
 
Alamat Redaksi & Pemasangan iklan :
 
Komplek Beringin Indah
Jalan Kulim No. 121, Pekanbaru, Riau  
  Telp/ Fax  : (0761) 63515
Mobile  : 0812-76-47104 ( Ali Sukri )  
Email : iklan_riautrust@yahoo.com
redaksi_riautrust@yahoo.com