Home
Penyeludupan TKI, Lima Warga Rupat Terancam Hukuman Berat | Dewan Minta Pemprov Riau Kaji Baik-Buruknya Stadion Utama Dikelola Investor Asing | Enam Mahasiswa Riau Berada di Wuhan China Dalam Kondisi Sehat, Begini Penjelasannya | PT SDS Akui CPO Tumpah di Perairan Dumai, Ini Penyebabnya | Gubri Minta Bupati/ Wali Kota Siaga Hadapi Potensi Karhutla | Tolak Pembekuan Izin Serta Diduga Keliru, Aktifis Minta Kadis PMPTSP Rohul Lakukan Peninjauan
Selasa, 28 Januari 2020
/ Showbiz / 10:06:55 / Din Syamsuddin: Pernah IPNU Lalu Muhammadiyah /
Din Syamsuddin: Pernah IPNU Lalu Muhammadiyah
Minggu, 10 November 2019 - 10:06:55 WIB

Muhammad Sirajudin Syamsuddin (60), atau yang lebih dikenal dengan nama Din Syamsuddin, adalah putra ke 2 dari 9 bersaudara. Putra dari Syamsudin Abdullah (Ayah) dan Rohana Syamsudin (Ibu) ini, merupakan keluarga Muslim yang taat dalam menjalankan ajaran agamanya.

Lahir pada 1958 di pulau kecil di kawasan kepulauan Nusa Tenggara Barat (NTB), yang dikenal dengan pulau Sumbawa. Pulau ini, selain tempat kelahiran Din Syamsuddin, juga sebagai tempat dimana Din Syamsuddin mengawali sekolah pertama serta menghabiskan masa kecilnya.

Walaupun selepas menyelesaikan pendidikan di kampung halamannya, Din langsung melanjutkan pendidikan di luar Sumbawa dan luar negeri, namun keberadaan kampung dan keluarga kecilnya, banyak memiliki peran dalam melahirkan tokoh bangsa ini.

Setidaknya demikian pesan yang diambil oleh Suara Muhammadiyah saat berkunjung ke kampung halaman Din Syamsuddin, tepatnya di desa Samapuin, Sumbawa Besar dan ke Pondok Pesantren Modern Internasional Dea Malela, Pemangong, beberapa waktu yang lalu (11-12/10).

Cerdas dan Berani

Sejak kecil, Din dikenal sebagai sosok anak yang tekun, ulet, gigih dan berani. Ketekunan dan keuletan Din Syamsuddin tampak selama ia menempuh pendidikan di Ibtidaiyah (setingkat sekolah dasar) di Sumbawa Besar. Din seperti tidak memiliki banyak waktu seperti kebanyakan anak-anak seusianya untuk bermain sepulang sekolah.

Hal yang lazim bagi Din kecil, sepulang sekolah untuk mengulangi setiap pelajaran yang didapatkan. Bahkan menurut penuturan Fachri, Adik Kandung Din Syamsuddin (7), mengatakan, bahwa kakak kandungnya ini, juga memiliki pengajaran privat dengan ayahnya. Sehingga setiap pulang dari sekolah maupun pengajian, ia selalu mengulangi dan belajar kembali dengan ayahnya.

Memang sosok ayah Din Syamsuddin, selain sebagai seorang pegawai di Lembaga Urusan Agama (sekarang Departemen Agama), juga dikenal sebagai seorang kiai Nahdhatul Ulama (NU) yang taat. Sehingga, Din memanfaatkan semua ini, untuk mengembangkan pelajaran yang diperolehnya di sekolah maupun pengajian.

Ketekunan dan kegigihan Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah 2005-2015 ini, mengantarkan Din sebagai pelajar tercepat menyelesaikan pendidikan sekolah dasarnya. Karena Din dapat mengikuti jenjang pendidikan sekolah dasarnya dengan melompat dua kali dari yang semestinya. Sehingga ia menghabiskan waktu sekolahnya di Ibtidaiyah hanya selama 4 tahun.

Tidak hanya itu, selain tekun dan gigih, Din Kecil juga dikenal sebagai sosok anak yang berani. Tidak sedikit waktunya dihabiskan di masa kecilnya untuk berceramah, berorasi, dan tampil dalam berbagai acara politik, di panggung-panggung besar. Karena ayahnya adalah aktif dalam gerakan keagamaan dan politik saat itu, maka Din dengan senang hati menawarkan diri untuk menjadi asisten dan sekretaris yang menemani berbagai kegiatan dakwah dan politik dari sang ayah.

Kesempatan ini, selalu dimanfaatkan oleh Din untuk bisa tampil di hadapan publik. Walaupun untuk seukuran usianya saat itu, sangat jarang bahkan tidak ada seorang anak sekolah dasar yang berani tampil dalam kegiatan-kegiatan besar dan resmi. Namun Din Syamsuddin sudah melakukan semua itu.

Untuk mengembangkan potensi yang dimilikinya, Din Syamsuddin dibina oleh seorang pamannya, yang juga merupakan seorang pengajar yang datang ke Sumbawa. Kehadiran pamannya, menurut Fachri, selain mendorong Din Syamsuddin untuk melanjutkan pendidikanya ke Pondok Pesantren Modern Gontor, Jawa Timur, juga sebagai inspirasi dan awal bagi Din dan Keluarga beralih serta aktif ke organisasi persyarikatan Muhammadiyah.

Sehingga, sejak Din memasuki Pesantren Gontor, ia mulai mempelajari dan aktif dengan Muhammadiyah. Bahkan keluarga besarnya pun di Sumbawa mulai aktif mendirikan Ranting dan pengajian-pengajian Muhammadiyah. Tidak hanya itu, keluarga besar Din pun, menjadikan kediaman mereka sebagai sekretariat dan lokasi pengajian warga Muhammadiyah. Maka tidak heran, selepas Din sebelumnya diamanahi jabatan Ketua IPPNU saat bersekolah di Sumbawa, kemudian Din Syamsuddin di amanahi Ketua Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM), saat menempuh pendidikan sarjana. (denias) [Republika]

   
 
DPRD Siak Tinjau Lahan PT Arara Abadi yang Bermasalah
Selasa, 28 Januari 2020 - 07:49

Super Ketat, Peserta Tes CPNS Siak Dilakukan Body Checking
Senin, 27 Januari 2020 - 20:30

Jumat Barokah, Polsek KelayangBantu Warga Kurang Mampu
Senin, 27 Januari 2020 - 20:24

Sekda Berharap Kinerja dan Kedisiplinan ASN Siak Terus Meningkat
Senin, 27 Januari 2020 - 20:15

Tanggapi Pernyataan Mahfud MD,
Ustaz Tengku: Yang Haram Itu Sistem Pemerintahan Firaun dan Namrud
Senin, 27 Januari 2020 - 13:50

Waspada! Hujan Lebat Disertai Petir akan Mengguyur Riau
Senin, 27 Januari 2020 - 12:40

Mulai Bersinar, Ini Daftar Harga Mobil Merek China per Januari 2020
Senin, 27 Januari 2020 - 12:34

Novel Karya Gadis Berusia 18 Tahun Ini Akan Difilmkan
Senin, 27 Januari 2020 - 12:10

Bupati Inhu Buka Liga Sepak Bola Lubuk Batu Jaya
Senin, 27 Januari 2020 - 12:03

Jalan Masuk RAM Bongkal Malang Kelayang Tempat Transaksi Sabu, Dua Pemuda Dibekuk Polisi
Senin, 27 Januari 2020 - 11:50

Virus Corona Mematikan Dan Belum Ada Obatnya, Tetapi Bukan Berarti Tidak Bisa Sembuh
Senin, 27 Januari 2020 - 11:46

Legenda NBA, Kobe Bryant Meninggal Dunia dalam Kecelakaan Helikopter
Senin, 27 Januari 2020 - 09:43

Pajak Air Permukaan PLTA Sepenuhnya untuk Riau Per Januari Ini
Senin, 27 Januari 2020 - 09:41

Unilak Gelar Training Mulok Budaya Melayu Riau Selama 6 Hari
Senin, 27 Januari 2020 - 09:32

RSUD Arifin Achmad Jadi RS Rujukan Kasus Corona
Senin, 27 Januari 2020 - 09:29

Israel Larang Khutbah di Masjid Al-Aqsa Selama 4 Bulan
Senin, 27 Januari 2020 - 08:58

Dipuja-puji Jokowi Dan BG, Sandiaga: Jangan Terjebak Politik 2024
Senin, 27 Januari 2020 - 08:55

Mulai Pagi Ini 6.178 CPNS Riau Jalani Ujian SKD
Senin, 27 Januari 2020 - 08:52

Bupati H Sukiman Bangga Pada
KSU Parnados, Upayakan Penyediaan Pupuk Subsidi Untuk Petani
Senin, 27 Januari 2020 - 08:45

Bupati H Sukiman Peran Bumdes Dongkrak Perekonomian Masyarakat
Senin, 27 Januari 2020 - 08:31

Hukum Makan Kelelawar dan Ular dalam Islam
Senin, 27 Januari 2020 - 08:21

Peras Kades Rp39 Juta, Empat Wartawan Mengaku KPK Ditangkap
Senin, 27 Januari 2020 - 08:14

Kelelawar, Hewan Pembawa 137 Virus Penyakit
Senin, 27 Januari 2020 - 08:08

Pemkot Pekanbaru Akan Bebaskan 1.500 Ha Lahan untuk Sawit
Senin, 27 Januari 2020 - 08:04

 
 
Home

 
Sorot | Wawancara | Pokok Pikiran | Surat Anda
Klik Photo
| Iklan Baris | Index

Redaksi | Info Iklan | Disclaimer | Kotak Pos | Pedoman Media Siber

Copyright © 2011-2016 RiauTrust.com - Trusted News Portal
 
Alamat Redaksi & Pemasangan iklan :
 
Komplek Beringin Indah
Jalan Kulim No. 121, Pekanbaru, Riau  
  Telp/ Fax  : (0761) 63515
Mobile  : 0812-76-47104 ( Ali Sukri )  
Email : iklan_riautrust@yahoo.com
redaksi_riautrust@yahoo.com