Home
KPU Beri Waktu 3 Hari untuk Ajukan Sengketa Pilpres ke MK | Selain Tarif Mahal, Ini Penyebab Pemudik Via Jalur Laut Menurun di Riau | Cegah Karhutla, Ini Upaya yang Dilakukan Gubri dan Wagubri | Saudi Tembak Jatuh Rudal Balistik Dekat Makkah Saat Waktu Sahur | Prabowo-Sandiaga Putuskan Gugat Hasil Pilpres ke MK | SPDP Prabowo Ditarik, Satire Fahri: Makar Ditunda Hingga Waktu Yang Tidak Ditentukan
Selasa, 21 Mei 2019
/ Nasional / 11:14:59 / MUI Minta Quick Count Ditiadakan: Banyak Mudaratnya /
MUI Minta Quick Count Ditiadakan: Banyak Mudaratnya
Sabtu, 20 April 2019 - 11:14:59 WIB

Dewan Pertimbangan MUI bersama Dewan Pimpinan MUI menyampaikan tausiyah kebangsaan untuk menyikapi proses pascapenyelenggaraan Pemilu serentak 2019. Salah satu poin dari tausiyah tersebut yakni meminta agar proses hitung cepat atau quick count yang dikeluarkan oleh lembaga survei untuk ditiadakan ke depannya.

Mereka menilai quick count lebih berpotensi menimbulkan akibat buruk daripada kebaikan.

“Quick count selama ini banyak menimbulkan kemudaratan, kemafsadatan. Akhir-akhir ini, segera setelah mengetahui quick count, rakyat beruforia merayakan kemenangan,” ujar Ketua Dewan Pertimbangan MUI, Din Syamsuddin, di kantor MUI, Jakarta Pusat, Jumat (19/4).

Acara ini dihadiri juga oleh Ketua Dewan Pimpinan MUI Yusnar Yusuf, Ketua Dewan Pimpinan MUI Abdullah Jaidi, Sekjen MUI Anwar Abbas, Wakil Sekjen MUI Zaitun Rasmin, Ketua Komisi Luar Negeri MUI Muhyidin Junaidi, Sekjen Ijmi Jakfar Habsah, hingga Ketum BKMT Syifa Fauziah.

Dewan Pimpinan MUI bersama Dewan Pertimbangan MUI mengeluarkan tausiah kebangsaan untuk menyikapi suasana pasca Pemilu serentak 2019, di kantor MUI, Jakarta Pusat, Jumat (19/4). Foto: Ajo Darisman/kumparan

Ia menilai, hasil yang belum pasti yang diumumkan itu menimbulkan perasaan skeptis hingga sinisme di tengah masyarakat. Ia mencontohkan Pilkada DKI Jakarta hingga Jawa Tengah sebagai bukti nyata terjadinya hal seperti itu.

“Pada tataran itulah kami melihat apalagi menyampaikan sesuatu yang belum pasti, jauh dari pasti, dan ada lembaga resmi untuk itu. Maka sebaiknya ditiadakan, khusus sekarang ini dihentikan,” tegasnya.

“Karena selama ini kan sudah muncul skeptisme, keraguan, bahkan sinisme terhadap lembaga survei. Itu seharusnya dihayati, direspons jauh sebelum pencoblosan, karena ada pengalaman masa lalu di Pilkada DKI, Pilkada Jabar, Jateng, jadi pada posisi itu kami,” lanjutnya.

Lebih jauh, ia mengatakan bahwa hal itu dalam ajaran agama Islam masuk dalam kategori fasik.

“Ini dalam kategori dalam agama Islam masuk kategori fasik. Dan jika ada berita, itu harus ditabayunkan. Berita apa? Yang menimbulkan mudarat, walaupun benar, kalau tidak tepat untuk disampaikan, itu secara Islam tidak bisa digunakan,” ujarnya.

Kendati meminta untuk ditiadakan, namun MUI menilai tidak perlu sampai mengeluarkan fatwa untuk mengharamkan quick count. Apa yang mereka lakukan, hanya sebatas pesan sebagai lembaga moral.

“Enggak perlu, enggak usah sampai ke situ (mengharamkan quick count). Sudahlah ini pesan moral saja,” ujarnya. [kumparan.com]

   
 
Tiga Wajah Baru Duduk Sebagai DPD RI Asal Riau 2019-2024
Senin, 20 Mei 2019 - 17:04

Pansus Ranperda Pembiayaan Transportasi Haji DPRD Bengkalis kunker ke Jambi
Senin, 20 Mei 2019 - 16:57

Ini Nama 45 Caleg yang Akan Duduk di DPRD Bengkalis, Kursi Ketua Jatah PKS
Senin, 20 Mei 2019 - 16:53

Gubernur Sebut Belum Ada ASN Pemprov Riau Ajukan Izin Hadiri Aksi 22 Mei
Senin, 20 Mei 2019 - 16:48

Real Count Sudah 90 Persen, Selisih Suara Jokowi dan Prabowo Mengejutkan
Senin, 20 Mei 2019 - 16:44

Soal THR, Wakil Walikota Warning Perusahaan di Pekanbaru
Senin, 20 Mei 2019 - 16:41

Disaksikan Sang Istri, Begini Kronologis Penangkapan Lieus Sungkharisma
Senin, 20 Mei 2019 - 16:23

PJU Jembatan Siak IV Belum Juga Terpasang, DPRD Salahkan Dinas PUPR
Senin, 20 Mei 2019 - 16:22

Upin Ipin The Movie Suguhkan Dua Cerita Rakyat Indonesia
Senin, 20 Mei 2019 - 08:56

Prabowo Raih 61,26 Persen Suara di Riau
Senin, 20 Mei 2019 - 08:53

Tanggapi Rencana Aksi 22 Mei, Pengamat: Protes Itu Hak Warga
Senin, 20 Mei 2019 - 08:43

Bersiap Hadapi Aksi 22 Mei, Pemprov DKI Gratiskan Seluruh Rumah Sakit
Senin, 20 Mei 2019 - 08:38

Pemerintah 10 Negara Ini Rela Merombak Ibu Kota Demi Selamatkan Bumi
Senin, 20 Mei 2019 - 08:22

Saudi: Bola Perang Ada Di Kaki Iran
Senin, 20 Mei 2019 - 08:12

Jika Ada Pungli di Sekolah Pekanbaru, di Sini Tempat Mengadunya
Senin, 20 Mei 2019 - 08:08

Setelah Masuk Rekor MURI dan WBTB, Lari di Atas Tual Sagu Masuk Nominasi API 2019
Senin, 20 Mei 2019 - 08:02

Golkar Tak Rela Kursi Ketua MPR Jatuh ke Cak Imin
Senin, 20 Mei 2019 - 07:50

Pemprov Riau Segera Pasang Lampu Jalan disekitar Jembatan Siak IV
Senin, 20 Mei 2019 - 07:40

Gubri dan Walikota Pekanbaru Tinjau Tol Pekanbaru-Dumai
Senin, 20 Mei 2019 - 07:34

Mahfud MD Tegaskan Tak Gabung Tim Asistensi Hukum Wiranto
Sabtu, 18 Mei 2019 - 09:33

Wiranto Tak Peduli Dilaporkan ke Mahkamah Internasional
Sabtu, 18 Mei 2019 - 09:31

Dokter Pakistan Diduga Sengaja Tularkan HIV Kepada Anak-anak
Sabtu, 18 Mei 2019 - 09:29

Mengapa Israel Getol Serang Gaza Saat Puasa? Ini Jawabannya
Sabtu, 18 Mei 2019 - 09:25

Mardani: Maladministrasi, Jokowi Harus Hentikan Tim Asistensi Hukum Wiranto
Sabtu, 18 Mei 2019 - 08:14

 
 
Home

 
Sorot | Wawancara | Pokok Pikiran | Surat Anda
Klik Photo
| Iklan Baris | Index

Redaksi | Info Iklan | Disclaimer | Kotak Pos | Pedoman Media Siber

Copyright © 2011-2016 RiauTrust.com - Trusted News Portal
 
Alamat Redaksi & Pemasangan iklan :
 
Komplek Beringin Indah
Jalan Kulim No. 121, Pekanbaru, Riau  
  Telp/ Fax  : (0761) 63515
Mobile  : 0812-76-47104 ( Ali Sukri )  
Email : iklan_riautrust@yahoo.com
redaksi_riautrust@yahoo.com